/> Sharing Pengalaman With My Doughter

Sharing Pengalaman With My Doughter

Sharing Pengalaman sama anak kalau bundanya dulu tertarik dengan bahasa Inggris , dan meminta masuk kursus sama kakeknya, sewaktu itu kakeknya ngomong “lai sungguah – sungguah, beko masuak sabanta lah minta baranti” nah waktu itu jawabnya ngangguk aja.
Mulailah tahun 1996 masuk kursus umum, satu kelas itu ada yang SMP, SMA, Umum ada yang sudah bekerja . sudah pernah dengar sebelumnya itu salah satu lembaga kursus yang bagus di Tanjung Pinang, setelah masuk benar saja tiap pertemuan conversation wajib maju berdua sama teman no text dan use microphone, awalnya masih enjoy  lama kelamaan , seminggu 3x setiap masuk kursus pasti ada ulangan vocab, reading , conversation, and grammar , masuk malam mulai jam 7 sd jam 9 jalan kaki, awal masuk ada teman yang bareng walaupun kadang -kadang dia ngajak naik angkot dan nawarin dibayar tp selalu aja nolak akhirnya si teman Cuma bertahan 4 bulan, so kalau pulang sendiri so sad . tahun berikutnya sudah kelas 3 SMP , pulang sekolah jam 3.30 ada tambahan belajar untuk EBTANAS, tiba rumah jam 4 sudah mulai kelelahan tugas di kursus makin meningkat pidato, landscape picture repot, debat . sudah mulai kepikiran mau berhenti tapi malu karena udah janji sama ortu, tetap aja dijalani. Terkadang di kursus merasa teman-teman nya luar biasa pinternya nyambung aja kalau diskusi, merasa beda dengan teman underestimate , jauh banget pronunciation, intonation nya udah keik bule-bule aja apa lagi didukung sama mental nya perfect banget liatnya. Lengkap sudah lah minder ini meningkat .
Finalnya di level 3 tugas akhirnya disuruh buat paper min 10 halaman , mana belum bisa komputer, gak punya mesik ketik bingung and bingung belum kenal yang namanya internet apalagi google, akhirnya pada waktu saat mengumpul bundanya belum selesai, kebetulan sebelum masuk ada teman yang cerita kalau dia belum siap dan minta waktu 1 minggu lagi, masuklah diruangan kelas si instruktur yang terkenal ideal dengan kedisiplinannya meminta siapa saja yang belum kumpul tugas disuruh meninggalkan ruangan , ya sudah terpaksa deh keluar pada waktu itu pikirannya Cuma mau ngulang di level ini masih saja didalam benak ini tidak terpikir untuk berhenti.
                Sebelum keluar sempat juga keceplosan dengan keluguan ini ngomongin temannya ada yang belum kumpul, nah memuncak lah marah si instruktur akhirnya benar saja dia dengan tegas menyuruh kami keluar dari ruangan kelas, sewaktu itu malam cm kepikiran mau pulang kerumah dan memikirkan prosedur untuk mengulang di level itu, baru saja mau jalan eits dipanggilah saya kekantor , siinstruktur ngomong kenapa gak diseleaikan tugasnya kenapa gak ngomong langsung sama saya, ternyata pikiran sy tentang si instruktur salah  sy menganggap dia tidak respect sama saya apa yang sy kerjakan selalu salah dimatanya you are very teryble what kalau dipikir pikir lagi mental siapa yang gak down pada saat kita ngomong di jawab seperti itu sm si intruktur.
Padahal pengen banget kali kali dipuji keik teman , walaupun kadang ulangan vocab bisa dapat 100 tetap saja no pujian .  
Back cerita si instruktur manggil saya dia ngomong panjang lebar ternyata beliau sangat menyayangkan knp saya tidak menyelesaikan tugas krn memang kebetulan no rasis kami Cuma ber3 yang pribumi yg lain thiongha, si instruktur berharap sekali yang pribumi bisa menyelesaikan. Endingnya kita ber2 dikasih kesempatan 1 minggu untuk menyelesaikan papernya.
Ngebut buat paper tentang koperasi Cuma bermodal buku tentang koperasi yang di translate sendiri Cuma menghandalkan kamus Bahasa Inggris , gak peduli benar apa tidak yang pentig tugas dikerjakan, dan minta bantuan kakak untuk bantuin nyariin orang biar bisa ngetik dan di print tugasnya. Akhirnya tibalah ujian mempertanggungjawabkan tuga paper, yang menguji ada 3 orang intsruktur, terkadang saya berfikir sy ngomong apa pada waktu itu apa yang diatanyakan sy jawab saja benar salah belakangan. Ujian pidato ambil materi keik kocok arisan lalu langsung menyampai kan pidato dalam 5 menit. Dan terakhir di ajak jalan – jalan tetapi selama di perjalanan  membuat karangan . Akhirnya tamat sudah saya di lembaga kursus itu.
Menekankan pada anak kalau kita harus belajar bertanggungjawab,semua ada resiko jangan melihat hasil tapi lakukan dengan sungguh – sungguh .
Point yang saya dapat dari lembaga kursus itu
ü  Dulu saya sangat pemalu dan tidak berani tampil akan tetapi setelah 2 tahun kursus saya    berubah, mental nya sudah dibentuk.
ü   Pernah teman so akrab sama bule , dan basa basilah dia dengan bule ayo mampir kerumah saya sewaktu di angkot benar saja si bule ikut turun dan sampai dirumah si bule malah di ajak kerumahku , kita bertetangga
ü   Kalau pulang dari kursus sewaktu itu masih banyk tetangga yang ngekost pada nyapa minimal “halo how are you” kebetulan waktu itu lagi turun tangga sya jawab “i’m fine “ tapi kaki kepelest tertawalah itu si abang sampai sekarang kalau ketemu sy yakin deh pasti deh ketawa “halo how are you”.
ü  Pernah Juara 3 Lomba Debat  Bahasa Inggris waktu SMA
ü   Pernah Juara 1 Pidato Bhs Inggris sewaktu mahasiswa
ü  Nah di sekolah kebetulan jadi teacher dan volunteer selalu datang kenalan dan ngobrol , mereka selalu mengira sy guru bahasa inggris.
ü    Pernah ikut lomba di salah satu universitas lomba essay dalam bahasa inggris dan terpilihlah 8 finalis mempresentasikan essay nya, sewaktu mau tampil kedengaran jurinya bisik bisik ya paling sekedar , haha saya denger setelah selesai tampil si juri terkejoet sampai coment “wow, amzing your english “ . walaupun gak dapat juara tp sijuri selesai acara masih aja nyalamin wow yang paling saya kagumi ibu ini , belajar dimana bu bahasa inggrisnya sy ngomong aja pernah ikut kursus smp dulu.
ü  Waktu saya selesai presentasi mau duduk teman – teman di belakang ngampiri tau gak kita ngomongin “ ini pasti baru pulang dari luar negeri kalau tidak suaminya nya bule” haa haa  itu pesertanya rata rata S2 bhs Inggris, tapi yakin deh soal grammar pasti jago dah mereka
ü  Saya selalu ingat kata instruktur dulu  saya yakin sekarang kamu jengkel sama saya tapi nanti kamu akan ingat saya ternyata wow benar saja, kalau tidak diajarin seperti itu saya pasti gak bisa apa-apa.


Posting Komentar

0 Komentar